Malala Yousafzai ditunjuk dan menjadi Utusan Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)jadi orang termuda yang pernah memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian yang memajukan dunia pendidikan perempuan. Penunjukan itu dilakukan "> Malala Yousafzai ditunjuk dan menjadi Utusan Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)jadi orang termuda yang pernah memenangkan Hadiah" />
Home
 
 
 
 
Majukan Pendidikan Perempuan Malala Yousafzai Menjadi Utusan PBB

Rabu, 12/04/2017 - 09:59:25 WIB
NEW YORK - Malala Yousafzai ditunjuk dan menjadi Utusan Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)jadi orang termuda yang pernah memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian yang memajukan dunia pendidikan perempuan. Penunjukan itu dilakukan langsung oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) PBB Antonio Gutteres.

Malala Yousafzai pertama kali datang ke perhatian publik melalui buku harian tulus, yang diterbitkan pada BBC Urdu, yang mencatat keinginannya untuk tetap berada di pendidikan dan untuk anak perempuan untuk memiliki kesempatan untuk dididik.

Ketika dia ditembak di kepala pada Oktober 2012 oleh seorang pria bersenjata Taliban, ia sudah terkenal di Pakistan, tapi itu satu tindakan mengejutkan terlempar untuk ketenaran internasional.

Dia selamat dari serangan dramatis, di mana militan naik bus sekolahnya di utara-barat Lembah Swat Pakistan dan melepaskan tembakan, melukai dua teman sekolahnya juga.

Kisah pemulihan dirinya - dari operasi halus di sebuah rumah sakit militer Pakistan untuk operasi lebih lanjut dan rehabilitasi di Inggris, dan setelah itu ketika dia mengambil kampanyenya global yang - telah dilacak erat oleh media dunia.

Dia keluar dari rumah sakit pada Januari 2013 dan hidupnya sekarang adalah tak terbayangkan berbeda untuk apa ia mungkin telah dibayangkan ketika dia suara anonim mencatat ketakutan siswi di bawah bayangan Taliban.

Dilansir dari CNN, penunjukan menjadi Utusan Perdamaian adalah kehormatan tertinggi dari PBB. Malala menjadi Utusan Perdamaian termuda yang dipilih oleh PBB.


"Saya berdiri di sini, di atas panggung ini dan mengatakan kepada dunia bahwa pendidikan adalah hak asasi setiap perempuan. Dan saya kembali berdiri di atas panggung ini untuk menyuarakan hal sama," ucap Malala dalam pidatonya di New York, Amerika Serikat, Senin (10/4/2017).

"Sekali Anda mengedukasi perempuan, Anda dapat mengubah komunitas, Anda dapat mengubah masyarakat," katanya.

Dalam pidatonya yang menggugah hati, Malala mengajak perempuan di dunia untuk berani bersuara agar dapat didengar dunia.


"Kamu harus berdiri, kamu harus percaya pada diri sendiri. Kamu adalah pembuat perubahan. Jika kamu tidak berdiri, perubahan tidak akan datang. Itu mulai dari kita dan mulai saat ini," kata remaja asal Pakistan itu.

Kamu bukan hanya pahlawan, tetapi juga orang yang sangat berkomitmen dan murah hati," kata Guterres menggambarkan Malala.


Selain Malala dalam kesempatan itu beberapa orang ternama lainnya juga
dinobatkan PBB untuk menjadi dutanya, termasuk aktor Leonardo di Caprio
sebagai duta perubahan iklim, Charlize Theron sebagai duta pencegahan
HIV dan penghapusan kekerasan terhadap perempuan serta Michael Douglas
sebagai duta pelucutan senjata.
.(ZRC)
Home