Home
 
 
 
 
Cigna Menyoroti Peningkatnya Kebutuhan Tingkat Stres di Tempat Kerja

Senin, 09/07/2018 - 13:29:58 WIB
HONG KONG, CHHINA - Cigna Corporation (NYSE: CI) hari ini merilis hasil Survei Kesejahteraan 3608 Cigna 360° yang  menunjukkan meningkatnya kesadaran akan kebutuhan untuk mempersiapkan usia lanjut masa depan terjamin.

Survei Kesejahteraan 360° Cigna diluncurkan pada tahun 2014 dengan tujuan mengeksplorasi persepsi dan kekhawatiran kesejahteraan di lima bidang utama kesejahteraan - fisik, keluarga, sosial, keuangan dan pekerjaan. Survei tahun ini adalah yang paling global di Cigna, berbicara dengan hampir 14.500 orang di 23 pasar di seluruh dunia.

Temuan-temuan itu, yang ditelusuri selama empat tahun, menunjukkan meningkatnya kesadaran akan kebutuhan untuk mempersiapkan usia lanjut, yang termasuk terus-menerus aktif dan mandiri secara finansial. Akibatnya, orang-orang bekerja lebih keras hari ini, dan semakin meminta majikan untuk membantu mengelola stres di tempat kerja.


Indeks - skor gabungan dari lima wilayah - turun 1,1 poin secara keseluruhan dibandingkan survei tahun lalu, dari 62,3 menjadi 61,2 poin. Dengan pengecualian Singapura, semua pasar yang disurvei mencatat penurunan 1,1 hingga 3,9 poin sejak tahun lalu, dengan Thailand melaporkan penurunan terbesar. Meskipun mencatat penurunan terbesar kedua, India mempertahankan posisinya di kepala indeks.

Kesejahteraan keuangan, yang sebelumnya merupakan tren menurun, akhirnya stabil di semua pasar ketika responden mulai merasa lebih positif tentang situasi mereka saat ini. Namun, ada kekhawatiran yang meningkat terhadap kesejahteraan sosial - orang-orang bekerja lebih keras dengan mengorbankan waktu berkualitas untuk teman dan hobi; dan kesejahteraan fisik - kualitas tidur, berat badan dan diet seimbang.

Jason Sadler, Presiden, Cigna International Markets, mengatakan: "Banyak orang merasa positif tentang situasi keuangan mereka saat ini dan memahami kebutuhan untuk mempersiapkan masa depan. Namun, survei juga menunjukkan bahwa ada trade-off karena kami menghadapi tempat kerja yang lebih tinggi. stress hari ini. Untuk Cigna, ini berarti kita harus terus membantu individu dan organisasi mendapatkan kondisi kesejahteraan yang lebih baik. Secara kolektif, jika kita dapat membantu karyawan mengatasi stres dengan lebih baik, kesejahteraan mereka akan meningkat. "

Stres adalah Faktor Utama dalam Kesehatan Tempat Kerja

Tempat kerja memainkan peran penting dalam kesehatan, kebugaran, dan perencanaan untuk masa depan yang aman. Indeks Kesejahteraan Tempat Kerja meningkat dari 67,5 menjadi 69,1 poin dari tahun lalu. Orang-orang memiliki pandangan yang semakin positif terhadap kesehatan tempat kerja mereka dan mengenali nilai keseimbangan kehidupan kerja. Namun, stres tetap menjadi masalah tempat kerja terbesar. Sekitar 15 persen pekerja mengatakan mereka tidak dapat mengelola stres, dengan Millennials di tempat kerja melihat diri mereka sebagai yang paling tidak mampu mengatasinya. Mereka yang mengatakan mereka tidak mampu mengelola stres kurang sehat secara fisik, kurang bergaul, dan lebih mungkin mencari bantuan profesional dan diberi resep obat.

Manajemen stres menghadirkan tantangan bagi pengusaha dan cara mereka untuk meningkatkan retensi staf dan motivasi. Lebih dari 50 persen karyawan dalam survei mengklaim bahwa mereka tidak menerima dukungan perusahaan dalam menangani stres atau memiliki program kesehatan kerja yang resmi di tempat. Ketika ditanya tentang program kesehatan di tempat kerja, 73 persen Millennial yang bekerja setuju bahwa mereka penting dalam memilih antara dua calon majikan.

Lebih banyak yang disiapkan untuk Old Age

Salah satu perkembangan positif yang diungkapkan oleh survei adalah bahwa 50 persen responden mengklaim siap untuk usia lanjut melalui penuaan aktif dan kesiapan keuangan. Namun, mereka juga percaya bahwa asuransi saja tidak dapat memenuhi semua kebutuhan mereka, dan berencana mencelupkan ke tabungan mereka untuk membantu selama masa pensiun. Di sebagian besar negara maju dan di mana sistem kesehatan masyarakat dihormati, seperti Cina, Hong Kong, dan Taiwan, orang berharap mengandalkan bantuan pemerintah untuk biaya perawatan kesehatan.

Sekitar sepertiga responden merasa takut tidak terlihat di usia tua, dengan lingkaran sosial menyusut dan mobilitas menjadi masalah. Sebagian besar responden, terutama di Asia, mengharapkan untuk menerima dukungan dari keluarga mereka di usia tua daripada bantuan dari pengasuh profesional. Responden di Indonesia dan Thailand memiliki harapan terbesar bahwa anak-anak akan mengurus lansia. (Jen)
Home