Home
 
 
 
 
Wartawan dan LSM Demo Kantor ATR/BPN Rohul, Kepala BPN Akui Anggotanya Keliru

Jumat, 23/10/2020 - 23:55:16 WIB
ZONARIAU.COM | Pasirpengaraian - Puluhan Wartawan dan LSM kompak geruduk Kantor ATR/ Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kantah Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Jumat (23/10/2020).

Unjuk rasa puluhan Wartawan dan LSM Bersatu di Kantor ATR/ BPN Rohul, Kompleks Pemkab Rohul, diduga karena ada pengusiran terhadap dua wartawan oleh sejumlah oknum pegawai ATR/ BPN Rohul, Kamis (22/10/2020).

Pada video beredar, tampak dua wartawan sempat diperlakukan kasar sejumlah oknum BPN Rohul, bahkan keduanya sempat dimintai menunjukkan surat tugas.

Dalam orasinya saat demonstrasi dijaga personel Polres Rohul dipimpin langsung Kapolres Rohul AKBP Taufiq Lukman Nurhidayat SIK, MH, di depan Kantor BPN Rohul, Korlap aksi, Alfian mengaku aliansi tidak terima wartawan dihalang-halangi saat sedang peliputan.

Ia meminta Kepala ATR/ BPN Kantah Rohul, Tarbarita Simorangkir, memberikan sanksi tegas kepada oknum pegawainya yang ikut menghalangi dan nyaris terjadi aksi kekerasan terhadap wartawan.

"Kami minta mereka dipecat. Bila perlu Kepala BPN Rokan Hulu juga diganti," teriak para pendemo di depan Kantor ATR/ BPN Kantah Rohul, Pasirpengaraian.

Pada aksinya, Wartawan dan LSM Bersatu mengancam akan melaporkan sejumlah oknum BPN Rohul, karena diduga melanggar Undang-Undang Pokok Pers Nomor 40 tahun 1999.

Menanggapi aksi demonstrasi Wartawan dan LSM Bersatu tersebut, Kepala ATR/ BPN Kantah Rohul, Tarbarita Simorangkir, yang didampingi Kapolres Rohul AKBP Taufiq Lukman Nurhidayat, mengungkapkan kronologinya, sesuai CCTv yang ada di kantornya.

Menurutnya, pegawai BPN Rohul hanya berusaha melerai keributan yang terjadi di kantornya, namun hal itu malah berujung keributan.

Tarbarita mengaku saat terjadi keributan Kamis kemarin, dirinya tengah menjalani pendidikan. Kamis malam, setelah mempelajari rekaman CCTv, ia langsung rapat bersama sejumlah pegawainya.

Ia mengaku sudah menegur sejumlah pegawainya yang terlibat keributan kemarin, dan menurutnya dilakukan oknum pegawai dan security tidak sesuai prosedur, apalagi selama ini media sudah banyak membantu BPN dalam menyampaikan informasi ke masyarakat.

Tarbarita yang bertugas 2 tahun 7 bulan sebagai Kepala ATR/ BPN Rohul meminta maaf secara terbuka kepada Wartawan dan LSM Bersatu. Permintaan maaf serupa juga diikuti sejumlah pegawai dan security yang terlibat keributan kemarin.

Editor : Arif Hulu
Sumber : riauterkini.com
Home